Sundus Mirrotin's Weblog

life is words, just share it! ^^

20 Tahun Berusaha Ikhlas

Assalaaaamu’alaikum.

Subhaanallaaah.. gak terasaa Ramadhan sudah memasuki hari ke 17 yaa? Berasa cepet. Amalan gue apa aja nih yaa? Hemm..

Ramadhan tahun ini berasa beraat. Di minggu pertama aja udah diserang sakit entah apa namanya. Gue bilang sih namanya sakit setres. Sakitnya bener-bener kumulasi dari seluruh sakit ketika semester 6 😐

Ada satu hal yang pengen gue share. Mungkin memang ga penting buat yang baca. Tapi mungkin udah jadi kebiasaan gue kali yah kalo dengan menulis sesuatu yang ada di hati di blog atau dimanapun, rasanya udah cukup lega~ Dan sepertinya kata gue-saya akan tercampur dalam tulisan ini. Maklumlah, ABG labil~…

Jadi, tanggal 19 Juli kemarin, tepat sebelum 1 hari saya memulai shaum Ramadhan, saya memutuskan untuk pergi ke RS Al-Islam, setelah berbulan-bulan lamanya menunda. Kenapa ditunda terus? Karena saya males, dan takut. Takut saya tahu apa yang seharusnya saya gak perlu tahu. Kan kadang ada hal yang lebih baik kita gak tahu sama sekali, biar kita bisa jalanin semuanya tanpa tahu rasa sakit itu berasal dari apa.

Yak, dengan bantuan dokter yayah, teman ibu, saya pergi dan bertemu beliau di UGD RS Al-Islam. Oke saya caw ke RS sekitar jam 1 kalo gak salah. Dengan nekat, tanpa bantuan orang tua sekalipun, saya urus segala sesuatunya sendiri. Cukup miris memang. Padahal saya jenis orang yang lemah bila tahu ada hal yang salah. Hal yang ga beres.

Surat pengantar dokter sudah dibuat. Untuk apa? Jadi, ceritanya saya punya keluhan di salah satu organ tubuh saya yang selalu nyeri. Selama ini, saya selalu rutin check up ke dokter pribadi yang notabene-nya bukan dokter umum. Tapi, tiap saya tanya saya sakit apa, sang dokter tak pernah mau jawab jujur, cuma bilang, “yang penting berobat yang rajin”. Hemmmm 😐

Setelah surat pengantar dibuat, saya diarahkan untuk ke bagian radiologi. Radiologi itu yaa orang-orang lebih kenalnya dengan rontgen. Orang yang melakukan pekerjaan radiologi disebut radiologist. Dan saat itu radiologistnya adalah seorang pria. Padahal organ tubuh yang hendak saya rontgen adalah….. oke skip.

Asumsi awal saya, sang radiologist terkecoh dengan nama saya yang seperti laki-laki. Padahal sudah jelas saya mau rontgen *piip* dikasihnya yang laki-laki. Tapi it’s okay. Aurat saya mungkin sedikit terbuka, tapi tak apalah demi kesembuhan. Toh, Allah yang ngasih sakitnya disitu kan πŸ™‚

Proses radiologi berlangsung lama. Dikarenakan pose-pose yang…… oke skip lagi. Intinya saya selesai melakukan proses radiologi. Saya pun menunggu hasilnya dan tadaaaaat, jadilah. Selembar gambar hasil rontgen.

Saya diduga mengalami **********. Istilah kedokteran sih ini, jadi awalnya saya gak ngerti. Kata radiologistnya, hasilnya harus dikonsultasikan sama dokter yang ngasih surat pengantar. Maka janjianlah saya dan dokter yayah untuk membicarakan hal ini.

Kebetulan, dokter yayah memang teman ibu yang sudah tahu kondisi kesehatan saya sejak saya masih bayi merah. Ceritanya, alhamdulillah Allah memang sedang Menitipkan suatu penyakit pada saya sejak lahir. Yang ternyata, penyakit inilah sumber kenyerian saya selama ini πŸ™‚ (pengen nangis tapi males, udah kering air mata).

Karena sesuatu yang bikin nyeri nya itu sudah mengenai tulang, maka saya disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter bedah tulang. Katanya, takutnya ada tulang dalam yang patah, atau infeksi, atau tumor tulang. Oke, shock dimulai. Sepanjang perjalanan pulang dari RS ke rumah melewati Soehat saya cuma bisa diam, bengong, agak cirambay. Di satu sisi saya pengen tau ini sakit apa, tapi di sisi lain saya juga pengen alangkah lebih baiknya kalo saya gak tau sama sekali apaan ini. Hehehehe. *nangis*.

Hingga saat ini, saya belum berkonsultasi dengan dokter bedah tulang tersebut. Saya takuut. Takut aja. Tapi sebenarnya penasaran juga. Yaudahlah, kita tunggu nanti. Sekarang-sekarang beneran lagi ga ada waktu…

Gara-gara shock itu kali yah, pas banget pulang dari RS, mulanya tenggorokan saya gak enak. Ya udah saya banyakin minum air putih. Lama-lama kepala saya pening. Asa hare’eng… Pengennya tidur mulu. Dan bener aja, besoknya pas hari Jumat shaum hari pertama bersin-bersin dan pilek sampe ga bisa nafas. Β Karena shaum itu ga boleh minum (yaiyalahyaaa-__-) jadinya tenggorokan makin parah gak enaknya. Sempet ga bisa ngomong banget. Heeem 😦

Lalu, tibalah hari Minggunya itu bener-bener ngedrop banget. Malam minggunya badan gue panas. (Tuh kan dari saya jadi gue, hehe). Tapi gue masih mesti nyuci piring bekas buka puasa. Banyak pula, secara membernya banyak -_-. Yaudah, dengan kepala pening, batuk, dengan dibalut syal, jaket, kaos kaki, gue nyuci piring dan nyiapin buat sahur besoknya.

Tapi ternyata besok paginya demam gue meninggi sampe mengigau-ngigau. Anehnya yang gue panggil cuma “Ibu… ibu..” Dan ibu bilang, gue gak usah shaum hari itu. Sedih siiih, ntar kan artinya ngutang. Ditambah kalo gue “merah” gue mesti ngutang juga. Double deh 😦

Seharian itu cuma tidur di kasur, makan pun disediain, bener-bener dimanja deh. Dan Allah ternyata nyuruh si “merah” dateng sorenya. Alhamdulillaaah, artinya gue ga mesti ngutang double :))

Tapi tetep aja ini sakitnya lama, ga bisa bangun kemana-mana. Pegel semua badan. Stres. Pikiran gue saat itu ga jelas kemana. Gue bingung. Sampe akhirnya karena kelamaan berbaring di kasur, gue sampe lupa ga pernah ngecek hape. Yak, kalo gak salah 13 missed calls sama berapa sms gitu. Banyak. Urang lieur. Ga ada pulsa pula 😦 Suram lah saat-saat itu.

Acara camp Triputra di Puncak pun terpaksa dibatalin karena kondisi yang bener-bener gak memungkinkan. Sediiih, padahal gue sudah persiapkan acara ini jauuuuh dari bulan-bulan sebelumnya. Ya Allah,, rencana apa ini? :”( Dan sekarang cuma bisa iri liat foto-foto mereka yang ikutan camp 😦

Yaaak, dan karena ada MB, gue bisa-bisakeun untuk cepet sembuh, melupakan semua hal yang buat gue stres. Ibu gue sering nasihatin, langkah pertama supaya sembuh itu adalah, ya ikhlaskan penyakitnya, jangan dibawa pusing. Fokus sama kesehatan. Oke ibu… πŸ˜€

Sekarang, gue cuma berusaha buat ikhlas dulu dengan apa yang gue punya. 20 tahun ternyata gak cukup buat bisa bener-bener ikhlas dan gak balik egois lagi. Kadang suatu hari bisa ikhlas, tapi di hari lain bisa labil lagi.

Satu kalimat yang gak pernah bisa gue lupa dari ibu adalah,

Jihadnya seorang pasien, adalah berusaha sembuh dari penyakitnya..

Allah, Terimakasih =) Terimakasih banyaak untuk apapun itu… =))

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 5, 2012 by in self.
%d bloggers like this: