Sundus Mirrotin's Weblog

life is words, just share it! ^^

Rest In Peace, My Thin-Grey Nokia X3-02

Senin, 28 Januari 2013

Pasrah. Pagi ini dihubungin dan sudah tidak aktif.

*          *          *

Minggu, 27 Januari 2013

Pukul 9 pagi kemarin saya sibuk membetulkan printer di rumah, berusaha untuk mengeprint email hasil registrasi acara pameran beasiswa jepang monbusho itu. Dilirik handphone saya, aah ngapain dilirik, ngga ada pulsa. Tadi subuh saya cek pulsanya hanya ada 60 rupiah. Naas kan. Hanya gara-gara sok-sokan pake whatsapp pulsa saya nyedot terus tiap harinya 2000 rupiah. Aplikasi WA ini ngga bisa di sign out karena hp saya bukan android. Hanya Nokia X3-02 biasa, si abu tipis yang malang….

Setengah sepuluh saya putuskan untuk berangkat menuju ITB dengan tidak menggunakan motor pribadi dikarenakan takut hujan besar dan penuh tempat parkiran. Di dekat jalan raya saya sempatkan dulu beli pulsa untuk bisa smsan sama S, teman janjian saya disana. Rp 10.000 sudah ada di tangan.

Hari Minggu nyatanya macet! Bangeeeeet! Di angkot pink saya masih tenang-tenang aja watsapan sama orang lain dan smsan sama si S. Tiba-tiba karena macetnya gasibu (yang parah abis itu) supir angkot memutuskan untuk lewat jalan puter, jalan pintas. Penumpang di dalam angkot itu pada panik, mungkin kirain mereka, “eh ini dimana? kok lewat sini? kita mau diculik?”. Saya sempat tertawa kecil disana karena semua penumpang terkecuali saya panik semua tapi ngga berani nanya sama supirnya. Lalu saya tenangkan mereka (yang kebanyakan ibu-ibu bapak-bapak “ini cuma jalan pintas aja kok bu, lewat telkom, soalnya macet parah disana bu :)”. Saya merasa happy and so proud karena merasa orang yang paling tau jalan saat-saat itu.

Saya putuskan turun langsung disana, dan berjalan kaki saja ke ITB nya. Sudah putus asa deh sama macetnya gasibu di hari minggu. Saya pandang flyover dari arah pasiopati macetnya parah. Dengan sepatu crocs abal-abal hasil paun dulu yang sudah retak-retak, saya berjalan dengan ngilunya. Kelingking saya perih. Kaki saya pun pegel parah.

Namun pada akhirnya terimakasih deh CFD udah bubar, saya jadi bisa naik angkot dari perempatan ke depan ITB. Janjian dengan S di gerbang ITB dan dengan capeknya akhirnya bertemu, masih dengan wajah lusuh karena sudah berjalan jauh.

Ternyata pesertanya dibagi kloter gitu, sesuai kedatangan masing-masin peserta. Karena saya dateng sekitar jam setengah 11an, makanya saya dan S dapet kloter B. Enaknya, disana tuh walau kita cuma lagi duduk-duduk kecapean dan emang jadinya males masuk duluan, kita yang disamperin staff dan ditanya udah dapet tiket masuk apa belom. Hehe lumayan lah ngga usah cape cape, ada yang nyamperin. Dan seharian ini handphone ada di saku jaket atau sesekali dipindah ke saku celana jeans saya.

Tiba giliran kloter B untuk masuk. Bersama dengan Kang Eko dan Kang Firman yang kebetulan kita bertemu mereka disana, kita masuk dan mulai mengelilingi pameran. Huuaaahh penuh sekaaaaaliii.

Dimulai dari Kyoto Univ. My forever univ di jepang yang dari dulu sih udah saya incer. Gara-garanya, saya tuh searching via Google universitas di jepang yang bagus di bidang pengembangan energi. Ternyata, keluarnya Kyoto Univ. Dan saya lihat juga di departments nya, ada yang khusus geothermal juga. Iya, saya ngincer yang pengembangan geothermalnya.

Tapi sih sekarang saya ngga lagi konsen banget banget studi di luar negeri, cause I have many things to be considered about, such as saya punya jadwal berobat rutin tiap minggu yang dokternya hanya ada di Bandung, trus secara fisik, saya gampang sakit atau rentan terhadap perubahan cuaca, dan yang lainnya, saya belum bisa mandiri ngurusin aktivitas sendiri maupun kebutuhan finansial lainnya. Fokus saya terdekat ini adalah gimana caranya saya bisa lulus dan bisa cari kerja. Itu aja.

Di booth Kyoto, saya tanya langsung sama Japanese nya. Karena pemberi informasi yang dari Indonesia nya udah ada orang lain yang nanya-nanya. Ya udah dengan bermodalkan bahasa inggris seadanya, saya tanya aja khusus tentang jurusan yang ada pengembangan di bidang energi geothermal. Dan Japanese man itu, ya agaknya sedikit sedikit mengerti bahasa inggris saya dan menjawab juga dengan bahasa inggris. Beliau mengambil semacam leaflet tentang Kyoto dan menunjukkan artikel bahwa Kyoto punya konsen kok di bidang energi khususnya lingkungan. Yah percakapan seperti biasa berlanjut pada prosedur how to apply a scholarship there. Dan jawabannya pun sebenernya ngga jauh beda dari jawaban dosen saya di jurusan yang studi di luar negeri juga. Patut dicatet kalo Japanese itu juga sebenernya Inggrisnya ngga begitu lancar, masih bagusan kita kok secara logatnya. Parahnya, mereka kebiasaan muncrat-muncrat kalo lagi ngomong. Harus terbiasakah saya dengan hujan bicara mereka? -_-

Lalu saya berpindah ke Chiba Univ. Disana lagi-lagi saya kebagian yang kosongnya Japanese juga. Indonesiannya udah keburu dapet sama kang Eko, sama S, dan sama beberapa peserta pameran lainnya. Saya tanya pertanyaan yang sama. Namun kali ini terlihat Chiba-man lebih bersahabat daripada Kyoto-man. Hehe. Yah orang beda-beda kali yah karakternya.

Overall sih semua keinginan itu ngga ada yang instan. Butuh perjuangan. Kalo kita pengen dapet scholarship di jepang, ya kita harus sering-sering minimal mencontohkan level studi mereka. Persiapan setengah tahun sebenernya kurang sih. Mulai dari TOEFL, thesis harus yang berhubungan, dan lain-lain. Tapi Jepang sih sebenernya lebih banyak departemen tentang biochemistry gitu, atau yang related with material things. Kalopun ada tentang energi, dia pasti tentang energi lingkungan, konversi energi, ataupun basic energy.

Udah bosen tuh disana sampe jam satu-an, ya kami keluar, ceritanya mau cari makan. Karena kebetulan saya lagi nggak shalat, ya kami tanya-tanya aja langsung dimana tempat makan yang enak sekitaran sini. Nanya sama syaina, yang tahu selurrrruuuhh tempat makan di dunia ini. Berujunglah kita pada Tree House (yang ternyata MAKANANNYA MAHAL-MAHAL BANGET padahal BUMBUNYA BIASA AJAAAAAAA). Saat itu saya masih setia menggunakan handphone untuk berkomunikasi. Bahkan di jalan menuju Tree House saya sempat fotoin sebuah mobil yang luccccccccuuuuu banget cat mobilnya semua warna pink muda dan ada gambar Hello Kitty bertuliskan bahasa-bahasa Jepang. Sempat juga berpapasan dengan Chiba-man yang diwawancarai saya sebelumnya.

Handphone ini masih setia di genggaman saya.

*          *          *

Saya panik. Di angkot pink menuju pulang rumah handphone saya nggak ada. Saya turun lagi di sekitar sekolah PGII dan langsung lari sprint kembali menuju Tree House. Disana saya searching dan tanya-tanya pegawainya, ada yang lihat handphone Nokia X3-02 punya saya? Warna abu-abu, tipis, pake baju handphone warna hitam? Ada gantungan warna oranye tulisan S I N G A P O R E ? Ngga ada yang lihat.

Saya pejamkan mata, flashback lagi tadi saya ngapain aja, kemana aja. Seingat saya, dari setelah saya makan dan menuju kasir, saya masih pegang handphone tadi. Lalu saya duduk sebentar di tempat batu deket kolam itu untuk merapikan isi tas, kemudian saya keluar dari Tree House, buang sampah bon-bon ngga jelas, lalu saya naik angkot pink, sampai saya kembali lagi kesini. Nggak tau siiih hilang dimana. Ya lagian, kalo tau hilang dimana kan namanya bukan hilang, harusnya bisa gampang dicari.

Saya sampai ngerusuhin seisi Tree House. Ngga ada yang lihat, manajernya sampai bantuin saya juga cari di sekitar tempat sampah tempat dimana saya sempat buang bon. Yaudah, karena ngga ada pencerahan apa-apa, saya ninggalin kontak ibu saya disana, nama saya, dan ciri-ciri handphonenya. Dibantu manajernya, saya tanya tukang parkir Tree House lihat handphone jatuh atau ngga. Bapaknya jawab ketus gitu, kesel sih malah bikin curiga aja. “Ical handphone mah sesah atuh neng” Bapaknya jawab begitu tanpa ngeliat wajah saya sambil berlalu. Ya biasa aja dong Pak. Saya ini lagi panik, butuh bantuan bukan butuh diomel-omelin.

Saya putuskan untuk pulang, sebenernya masih nyari lagi sekali lagi. Saya tanyain mamang delman disana. Nanyanya pake basa sunda biar lebih bersahabat. Tapi basa sundanya cuma di kalimat pertama, “Pa, punten, manawi ningali handphone Pak, nokia abu-abu?” Bapaknya jawab pake basa Sunda lagi, saya bisa ngerti kalo orang ngomong pake basa sunda, tapi kalo dijawab lagi pake basa sunda, takut deh, takut bahasa pasar yang keluar. Hiii.

Tapi karena hari itu udah capek bangeeet banget jadinya saya hentikan investigasi saya dan saya pasrahin pulang. Naik angkot pink lagi yang ngetem deket borromeus.

Pasrah deh. Di rumah saya miskolin terus, masih aktif koook. Ini kenapa yaaaa? Jatuh beneran deh ya? Aaah. Saya sebar info hilang hp di twitter dan fb. Ngga ada yang ngehubungin saya. Berarti ngga ada yang lihat ;( Padahal deringnya keras kok, lagunya Bigbang, keraaas banget.

Dan malam itu hujan. Handphone, kamu pasti kedinginan, kehujanan, trus ntar sakit dan akhirnya mati. Itu pikiran saya malam itu di kamar sebelum tidur. Di miskol masih aktif. Tapi insting saya, paginya pasti udah mati karena kehujanan, atau mati karena hal lain.

*          *          *

Biasanya bangun pagi saya langsung liat jam di handphone. Setelah 30 detik dari bangun saya baru sadar, handphone saya kan sekarang udah hilaaang T__T, saya mau nyari handphone sampai tua di kamar ini juga ngga bakalan adaaa. Masih dengan muka belum dicuci, pagi itu saya pinjam hape ibu untuk miskolin hape saya. Sebenernya udah hopeless sih, nggak mungkin masih nyala setelah hujan selama kemarin.

Dan bener, handphonenya sekarang udah ngga aktif lagi. Entah karena alasan apa.

Rest In Peace, my thin-grey-Nokia X3-02, senang bersahabat dengan anda selama lebih kurang baru setahun setengah ini ;(

Image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on January 28, 2013 by in just celoteh.
%d bloggers like this: